Ganjar Menegaskan Kelangkaan Pupuk Dikarenakan Pemerintah Mengurangi Kuota, Bukan Karena Kartu Tani



Ganjar Pranowo mendapat pertanyaan dari petani soal kelangkaan pupuk saat berkunjung di Pasar Limpung, Batang, Rabu (17/1/2024). Capres nomor urut 3 itu, menegaskan kelangkaan pupuk karena kuotanya memang berkurang dari pemerintah pusat.

Mulanya, Ganjar tiba di pasar langsung menemui para pedagang untuk cek harga bahan pokok. Para pedagang dan warga justru heboh, meminta salaman dan berfoto bareng.

Setelah itu, mantan Gubernur Jawa Tengah dua periode itu singgah di warung untuk ngobrol santai bersama para pedagang. Namun, ada seorang petani bernama Sayono menghampiri dan bertanya soal pupuk. “Soal pupuk langka, pak. Petani kesulitan mendapatkan pupuk,” kata Sayono.

Dari informasi yang diterima bahwa kelangkaan pupuk itu karena adanya program kartu tani. “Katanya karena ada kartu tani,” selorohnya.

Oleh Ganjar, hal itu dijawab secara tegas bahwa kelangkaan pupuk karena memang kuota dari pusat tidak sebanding dengan kebutuhan petani. Dan, bukan karena kartu tani.

“Kartu tani mau dihapus, kalau kuota pupuknya berkurang kan memang yang buat langka itu soal kuotanya bukan kartunya,” jelas Ganjar.

Capres beramput putih itu, pun memberikan solusi bahwa kelangkaan pupuk akan teratasi kalau kuotanya ditambah dan disesuaikan dengan kebutuhan petani.

“Harusnya ini diatur. Justru kalau pupuk subsidi dijual terbuka malah bisa dikuasai orang-orang tertentu. Maka, pemerintah harus bisa mengatur itu,” tegasnya.

Jawaban Ganjar itu dibenarkan oleh Heri, salah seorang pengecer pupuk. Menurutnya, pupuk khusus petani memang tidak cukup karena kuotanya dikurangi.

“Memang kuotanya sedikit (pupuk khusus petani). Itu karena yang kasih pak Jokowi dari pusat. Sehingga kebutuhan untuk petani kurang,” terangnya.

0 Response to "Ganjar Menegaskan Kelangkaan Pupuk Dikarenakan Pemerintah Mengurangi Kuota, Bukan Karena Kartu Tani"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel